Tuesday, January 18, 2022
spot_img
BerandaGadgetTipsCara Agar Wifi Tidak Dibobol

Cara Agar Wifi Tidak Dibobol

TechDaily.id – Kamu sudah tahu cara agar Wifi tidak dibobol? Kamu perlu mengetahuinya karena sekarang ini Wifi digunakan untuk berbagai macam kegiatan, termasuk bekerja dan belajar dari rumah di tengah pandemi seperti sekarang ini.

BACA JUGA
Inilah Tips Maksimalkan Baterai Besar Pada Galaxy M02

Sebagian besar rumah tangga dan perusahaan berusaha keras untuk menjauhkan pengguna yang tidak sah dari jaringan mereka. Tapi, titik akses dan router Wifi dapat memberi hack cara nyaman untuk masuk.

Itu karena sinyal Wi-Fi sering disiarkan di luar tembok gedung dan rumah dan ke jalan-jalan, hal ini yang menarik bagi peretas. Tidak heran jika wardriving atau drive by hacking adalah masa lalu favorit di antara penjahat dunia maya.

BACA JUGA
Hindari Bahaya, Ini Cara Melindungi Smartphone dari Hacker

Karena banyak perusahaan mengizinkan atau bahkan secara aktif mendorong karyawan untuk terhubung ke jaringan menggunakan perangkat seluler mereka sendiri, tablet dan ponsel cerdas serta laptop, tidak praktis bagi sebagian besar perusahaan untuk mematikan akses Wi-Fi.

Hal yang sama berlaku untuk pengguna broadband rumah yang mungkin sering dikunjungi tamu. Sebagai gantinya, berikut adalah beberapa tip untuk membuat jaringan nirkabel Anda lebih aman.

Cara Agar Wifi Tidak Dibobol

1. Menggunakan Enkripsi yang Kuat
Dikutip dari Tech Radar, beberapa titik akses Wifi masih menawarkan standar perlindungan WEP (Wired Equivalent Privacy) yang lebih lama, tetapi pada dasarnya rusak. Itu berarti peretas dapat membobol jaringan yang dilindungi WEP menggunakan suite peretasan seperti Aircrack-ng dalam hitungan menit.

Jadi untuk mencegah penyusup, penting untuk menggunakan beberapa varian perlindungan WPA (Wi-Fi Protected Access), baik WPA atau standar WPA2 yang lebih baru (atau WPA3 saat mendarat).

2. Gunakan WPA Password
Pastikan password (atau frasa sandi) apa pun yang melindungi jaringan Wi-Fi Anda panjang dan acak sehingga tidak dapat dibobol oleh peretas yang gigih. Terlalu mudah untuk mengatur peralatan apa pun dengan pengaturan defaultnya, terutama karena nama admin dan kata sandi default sering dicetak pada router itu untuk memungkinkan akses dan pengaturan yang cepat. Artinya, peretas akan mencoba ini untuk mengakses jaringan Anda. Mengubah nama akses dan kata sandi akan mempersulit penjahat untuk mendapatkan akses.

3. Periksa Titik Akses Wifi
Titik akses kacau menghadirkan risiko keamanan yang sangat besar. Ini bukan titik akses Wi-Fi “resmi” perusahaan Anda, tetapi titik akses yang dibawa oleh karyawan (mungkin karena mereka tidak bisa mendapatkan sinyal Wi-Fi yang baik di kantor mereka) atau mungkin oleh peretas yang telah memasuki kamu membangun dan secara diam-diam menghubungkan satu ke titik Ethernet dan menyembunyikannya.

Dalam kedua kasus, titik akses jahat menghadirkan risiko karena kamu tidak memiliki kendali atas mereka atau bagaimana mereka dikonfigurasi: misalnya, seseorang dapat diatur untuk menyiarkan SSID kamu (pengidentifikasi 32 karakter untuk jaringan nirkabel) dan memungkinkan siapa pun untuk terhubung tanpa memberikan kata sandi.

4. Sediakan Jaringan Terpisah untuk Tamu
Jika kamu ingin mengizinkan pengunjung menggunakan Wi-Fi, masuk akal untuk menawarkan jaringan tamu. Ini berarti mereka dapat terhubung ke internet tanpa mendapatkan akses ke jaringan internal perusahaan atau keluarga kamu. Ini penting baik untuk alasan keamanan, dan juga untuk mencegah mereka secara tidak sengaja menginfeksi jaringan Anda dengan virus atau malware lainnya.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan koneksi internet terpisah dengan titik akses nirkabelnya sendiri. Sebenarnya ini jarang diperlukan karena sebagian besar router nirkabel kelas bisnis (dan banyak konsumen baru) memiliki kemampuan menjalankan dua jaringan Wi-Fi sekaligus – jaringan utama dan satu lagi untuk tamu (seringkali dengan SSID “Tamu”. )

5. Sembunyikan Nama Network
Titik akses Wi-Fi biasanya dikonfigurasi secara default untuk menyiarkan nama jaringan nirkabel kamu – yang dikenal sebagai pengenal set layanan, atau SSID – agar mudah ditemukan dan terhubung. Tetapi SSID juga dapat disetel ke “tersembunyi” sehingga kamu harus mengetahui nama jaringan sebelum dapat terhubung ke sana.

Mengingat karyawan harus mengetahui nama jaringan Wi-Fi perusahaan (dan hal yang sama berlaku untuk anggota keluarga dan teman dalam rumah tangga), tidak masuk akal untuk menyiarkannya sehingga siapa pun yang kebetulan lewat dapat dengan mudah menemukannya.

6. Menggunakan Firewall
Firewall perangkat keras memberikan garis pertahanan pertama terhadap serangan yang datang dari luar jaringan, dan sebagian besar router memiliki firewall yang terpasang di dalamnya, yang memeriksa data yang masuk dan keluar serta memblokir aktivitas mencurigakan. Perangkat biasanya diatur dengan default yang masuk akal yang memastikan mereka melakukan pekerjaan yang layak.

Sebagian besar firewall menggunakan pemfilteran paket, yang melihat header paket untuk mengetahui alamat sumber dan tujuan. Informasi ini dibandingkan dengan seperangkat aturan yang telah ditentukan sebelumnya dan/atau dibuat oleh pengguna yang mengatur apakah paket tersebut sah atau tidak, dan dengan demikian apakah akan diizinkan masuk atau dibuang.

Tama
Gadgetfreak, FOMO
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

Artikel Terbaru

Rekomendasi