Saturday, November 27, 2021
BerandaEnterpriseIntip Dukungan AI Teknologi dari HPE Dibalik Kualitas Film Disney

Intip Dukungan AI Teknologi dari HPE Dibalik Kualitas Film Disney

Dari Walt Disney, kartun animasi awal yang dibuat sendiri, Steamboat Willie, hingga fitur live-action The Jungle Book dan pengalaman interaktif Coco VR, Walt Disney Studios telah menghabiskan hampir 100 tahun membawa fans seria mereka ke dunia baru dan menakjubkan menggunakan teknologi inovatif.

“Dengan film-film seperti Lion King, atau Aladdin, kami telah melihat secara langsung peran yang dapat dimainkan teknologi dalam membantu kami menceritakan kisah-kisah dengan cara baru dan kuat,” kata Sean Bailey, Presiden The Walt Disney Studios. dan Sponsor Eksekutif StudioLAB.

Untuk melanjutkan warisan cerita inovatif ini, he Walt Disney Studios StudioLAB — pusat teknologi baru yang berfokus pada memajukan seni mendongeng dengan alat dan metode yang canggih. “StudioLAB adalah tentang memberi pendongeng baru kita kekuatan baru,” kata Benjamin Havey, Wakil Presiden, Kelompok Inovasi Teknologi, di The Walt Disney Studios.

Walt Disney Studios sudah dikenal karena menciptakan cerita berkualitas tinggi dengan hati, tetapi sekarang, Studio Creatives dan entitas produksi akan memiliki ruang untuk berkumpul dan mengeksplorasi cara-cara baru untuk mengoptimalkan cerita mereka. Dan untuk membantu menghidupkan lab ini, tim StudioLAB berangkat untuk berkolaborasi dengan para pemimpin Silicon Valley Accenture Interactive, Cisco dan Hewlett Packard Enterprise (HPE), yang hadir sebagai Mitra Inovasi masa depan Disney.

BACA JUGA
PrintQoe.com Makin Tak Tertandingi, Perluas Jangkauan Layanannya Hingga Ke 133 Kota

Terletak di dalam gedung Animasi tua yang terkenal di jantung tanah Studio, fasilitas baru seluas 3.500 kaki persegi ini sangat ramping dan mengingatkan masa lalu, dengan perabotan modern abad pertengahan yang mengingatkan kantor asli Walt Disney. Ruang kreatif baru ini akan memungkinkan pembuat film dari studio film Disney — Disney Live Action, Walt Disney Animation Studios, Pixar Animation Studios, Marvel Studios dan Lucasfilm — untuk lebih mudah berkolaborasi satu sama lain, mengeksplorasi teknologi baru dan mengalami proyek, konten, alat terbaru dan perangkat dari mitra StudioLAB, serta industri teknologi yang lebih luas. StudioLAB akan menawarkan pengalaman VR, AI, dan Mixed Reality /MR  yang eksklusif.

Salah satu inovasi StudioLAB pertama adalah Coco VR, baru-baru ini dinominasikan untuk 2018 Emmy® Award for Outstanding Original Interactive Programme. Bekerja bersama kreatif dari Pixar, tim StudioLAB berperan penting dalam menghasilkan pengalaman VR pertama Pixar

Cisco dan HPE masing-masing membawa keahlian dan teknologi unik mereka ke StudioLAB, yang juga akan membantu Mitra Inovasinya mengembangkan teknologi baru dan mudah beradaptasi untuk lebih memenuhi kebutuhan komunitas kreatif, mendorong nilai bisnis untuk semua pihak yang terlibat.

BACA JUGA
Jelang Libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020, Indosat Ooredo Pastikan Jaringan Stabil

 

Cisco — Pemimpin industri dalam jaringan membawa solusi perangkat keras dan lunaknya ke StudioLAB, memperluas ke layanan yang mencakup jaringan, storage, orkestrasi dan kolaborasi. Pada peluncuran StudioLAB, Cisco berfokus pada bidang-bidang seperti meningkatkan pengalaman kolaborasi jarak jauh untuk materi iklan dan kepemimpinan studio; menyediakan konektivitas yang lebih mulus dan aman untuk pembuat film, studio, dan pihak ketiga; dan menawarkan cara-cara yang efisien dan andal untuk mengirimkan data dan aset dari set ke cloud.

 

Hewlett Packard Enterprise — HPE akan menggunakan portofolio server, GPU, dan platform Komputasi Berbasis Memori yang terdepan di industri untuk membangun solusi untuk mentransformasikan industri pembuatan film. HPE akan menerapkan teknologi baru seperti AI dan machine learning untuk proses pembuatan film dan alur kerja kreatif.

 

Menggunakan inovasi server terbaru untuk meningkatkan kecepatan dan kecepatan akan meningkatkan proses pembuatan film Studios dan pengalaman mendalam. HPE akan menciptakan ekosistem teknologi yang memungkinkan Studios berbagi sumber daya render melalui private cloud  dan tidak membuang-buang aset hardware yang berharga. Dan ke depan, HPE akan menyederhanakan lingkungan TI tradisional yang kompleks dengan memikirkan kembali bagaimana berevolusi untuk mengonsumsi teknologi baru.

BACA JUGA
Bebas Dari Tanggal Tua, Aplikasi Cashbac Kembali Hadirkan Promo “Tanggal Tua, Rasa Muda
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

Artikel Terbaru

Rekomendasi