Monday, February 26, 2024
BerandaGadgetNews GadgetPenetrasi Internet di Indonesia Tumbuh 1.17 Persen

Penetrasi Internet di Indonesia Tumbuh 1.17 Persen

TechDaily.id – Penetrasi internet di Indonesia tumbuh 1.17 % dibanding 2021. Ini menandai perlambatan jika dibandingkan tahun sebelumnya.

Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) hari ini memperbarui data profil pengguna internet di Indonesia dalam acara Peluncuran Indonesia Internet
Profile 2023. Penetrasi internet di Indonesia tahun 2022 mencapai 78,19%, tumbuh 1,17% dibandingkan tahun 2021.

Ini menandai perlambatan, jika dibandingkan dengan pertumbuhan tahun
sebelumnya yang mencapai 3,32%. Peluncuran hasil survei penetrasi Pengguna Internet 2023 ini
diselenggarakan berbarengan dengan peringatan Hari Jadi APJII yang ke-27, yang menandai komitmen APJII untuk terus mendukung pembangunan ekonomi digital di Indonesia. Muhammad Arif, Ketua Umum APJII, menyatakan, “Perlambatan ini menunjukkan bahwa kita perlu  memperkuat upaya dalam memperluas akses internet, khususnya di daerah-daerah yang masih
belum terjangkau. Akses internet yang merata menjadi salah satu kunci keberhasilan dalam mewujudkan Indonesia sebagai pemain utama dalam ekonomi digital.”

Arif melanjutkan, untuk itu, sinergi antara pemerintah, penyedia layanan internet, dan masyarakat sangat dibutuhkan. “Kami menyerukan kepada semua pihak untuk bekerja sama dalam mempercepat
ekspansi dan peningkatan kualitas akses internet di seluruh negeri,” ujarnya.

BACA JUGA
IIXS Resmi Dibuka, Hadirkan Lebih dari 30 Pembicara

Hasil survei Penetrasi Internet Indonesia 2023 dapat didownload di https://survei.apjii.or.id/. APJII akan menyelenggarakan Indonesia Internet Expo and Summit (IIXS) 2023
Merespons tantangan ini, APJII merencanakan sebuah acara monumental, yaitu Indonesia Internet
Expo and Summit (IIXS) 2023 yang akan digelar pada Agustus 2023. Event ini bukan hanya sekedar pameran, melainkan sebuah ajang yang membuka peluang kolaborasi dan dialog produktif antara berbagai pemangku kepentingan dalam industri internet di Indonesia, termasuk penyedia layanan, pengguna, dan pemerintah.

Arif menjelaskan, “IIXS 2023 bukan hanya sekedar expo, tetapi juga sebuah pertemuan puncak yang diharapkan menjadi platform efektif untuk berdiskusi dan berkolaborasi dalam mencari solusi terbaik untuk peningkatan penetrasi internet di Indonesia. Kami berharap melalui acara ini, berbagai pihak
dapat saling bertukar pikiran dan berbagi ide inovatif untuk memajukan infrastruktur digital di Indonesia.”

Event ini akan menjadi ajang yang tepat untuk memamerkan teknologi terbaru, berbagi pengetahuan, serta berdiskusi tentang isu dan tantangan yang dihadapi oleh industri internet di Indonesia. APJII berharap acara ini tidak hanya akan memberikan wawasan baru bagi peserta, tetapi juga membuka peluang kerjasama dan inovasi baru yang dapat mendorong pertumbuhan dan pengembangan industri internet di Indonesia.

BACA JUGA
APJII: Penetrasi Pengguna Internet di Indonesia Naik

“Kami yakin IIXS 2023 akan menjadi titik balik dalam sejarah digital Indonesia, dan kami mengundang semua pihak yang berkepentingan untuk hadir dan berpartisipasi dalam acara ini,” tutup Arif.

Peningkatan Kesadaran Keamanan Siber
Selain itu, APJII juga bekerja sama dengan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap isu-isu keamanan siber. Mengingat peran penting ISP
sebagai pintu utama akses internet bagi masyarakat, penting bagi setiap pengguna untuk memahami bagaimana menjaga keamanan dan privasi data mereka.

“Kami percaya bahwa kerjasama ini akan berkontribusi signifikan dalam meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap isu keamanan siber,” tambah Arif. “Ini merupakan langkah penting untuk menciptakan lingkungan digital yang aman dan terpercaya bagi semua pengguna internet di Indonesia.”

Untuk mendukung inisiatif ini, APJII dan BSSN berencana meluncurkan serangkaian program dan kampanye edukasi yang ditujukan untuk masyarakat umum serta penyedia layanan internet. Program ini bertujuan untuk membekali masyarakat dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukanĀ  untuk berinternet secara aman dan sehat.

BACA JUGA
Rakernas APJII 2023 Resmi Digelar

“Kami berharap melalui kerjasama ini, kita dapat membentuk masyarakat digital yang cerdas dan  bertanggung jawab,” tutup Arif.

Tama
Tama
Gadgetfreak, FOMO
RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Artikel Terbaru

Rekomendasi