Tuesday, September 21, 2021
BerandaEnterpriseRegulatoryRekam Jejak Kominfo Atasi Konten Separatisme dan Radikalisme

Rekam Jejak Kominfo Atasi Konten Separatisme dan Radikalisme

TechDaily.id – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah melakukan pemblokiran konten internet yang memuat radikalisme dan terorisme.

Dalamketerangan resminya, Kominfo berhasil memblokir 11.803 konten berbahaya dalam kurun 2009-2019.

Pengendalian Aplikasi Informatika Ditjen Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo mencatat, konten yang terbanyak diblokir berada di Facebook dan Instagram, yakni sebanyak 8.131 konten.

Sementara di twitter sebanyak 8.131 konten.Adapun konten radikalisme dan terorisme yang diblokir di Google/Youtube sebanyak 678 konten. Kemudian 614 konten di platform telegram, 502 konten yang berada di filesharing, dan 494 konten di situs web.

Sejak tahun 2009 sampai dengan tahun 2017, Kominfo melakukan penapisan atau pemblokiran konten yang berkaitan radikalisme dan terorisme sebanyak 323 konten, yang terdiri dari 202 konten di situs web, 112 konten di platform telegram, 8 konten di facebook dan instagram dan 1 konten di  youtube.

BACA JUGA
Hari Ini Kominfo Mungkin Batasi Internet Lagi

Sementara selama tahun 2018, telah diblokir konten radikalisme dan terorisme sebanyak 10.499 konten yang terdiri dari 7.160 konten di  facebook dan instagram, 1.316 konten di twitter, 677 konten youtube, 502 konten di telegram, 502 konten di file sharing, dan 292 konten di situs web.

BACA JUGA
Rudiantara Respon Permintaan Menkes Soal Pemblokiran Iklan Rokok di Internet

Pertumbuhan angka penapisan konten ini terasa sangat signifikan setelah Kementerian Kominfo mengoperasikan Mesin AIS. Dengan Mesin AIS, Kemkominfo bisa memangani lebih dari 10.000 konten radikalisme dan terorisme dalam setahun, padahal selama lebih dari tujuh tahun, konten yg ditapis hanya sebanyak 323 konten.

Sementaraselama Januari sampai Februari 2019 telah dilakukan pemblokiran sebanyak 1031 konten yang terdiri 963 konten Facebook dan Instagram dan 68 konten di Twitter.

Tindakan pemblokiran atau penapisan konten dilakukan atas permintaan dan koordinasi dengan Badan Nasional Penanggulan Terorisme (BNPT).Selain itu, pemblokiran juga sesuai dengan Undang-Undang Nomor19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU RI No 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

BACA JUGA
Menkominfo Jalani Pemeriksaan Kesehatan Terkait Virus Corona

Meski sudah dilakukan penutupan terhadap konten radikalisme, terorisme dan separatisme, Kementerian Kominfo terus melakukan pencarian konten dalam situs web atau platform dengan menggunakan mesin AIS setiap dua jam sekali.

Selain itu, Kominfo juga bekerja sama dengan Polri untuk menelusuri akun-akun yang menyebarkan konten terorisme, radikalisme dan seperatisme.

BACA JUGA
BRTI Ingatkan Masyarakat Lebih Waspada Lindungi Data Pribadi
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
BACA JUGA
Advan Setuju Dengan Rencana Pemerintah Blokir IMEI Ponsel BM

- Advertisment -

Artikel Terbaru

Rekomendasi