Sunday, December 3, 2023
BerandaGadget5 Penipuan Marketplace di Facebook yang Perlu Diwaspadai

5 Penipuan Marketplace di Facebook yang Perlu Diwaspadai

TechDaily.id- Facebook Marketplace berguna untuk membeli atau menjual barang bekas atau yang tidak diinginkan. Tapi seperti marketplace lainnya, kamu perlu berhati-hati terhadap penipu. Ketahui penipuan marketplace di Facebook berikut ini.

Para penjahat siber selalu mempunyai cara untuk menjerat para korbannya. Layaknya marketplace di luar sana, Facebook Marketplace juga kerap menjadi incaran para penjahat siber.

Ada banyak metode yang digunakan para penipu untuk menjerat korbannya di Marketplace Facebook. Penasaran, apa saja metode yang digunakan? Berikut ulasannya sebagaimana dikutip dari How to Geek.

Penipuan Marketplace di Facebook yang Perlu Diwaspadai

  1. Penjual Meminta Pembayaran di Muka

Kamu tidak boleh membayar apa pun yang ingin dikumpulkan secara langsung tanpa terlebih dahulu melihat (dan memeriksa) barang tersebut. Di AS, Facebook mengizinkan bisnis menggunakan Marketplace seperti situs web eCommerce, tapi layanan yang sama tidak diperluas ke masyarakat umum.

Jika penjual meminta kamu membayar di muka untuk suatu barang yang belum dilihat secara langsung, jangan ditanggapi. Kamu harus tetap curiga meskipun penjual memamerkan barang tersebut melalui panggilan video karena kamu tidak dapat memverifikasi barang tersebut ada di area lokal kamu. Jika kamu tertarik dengan suatu barang, setujui untuk menemui penjual di tempat umum yang cukup terang dan setujui metode pembayaran sebelumnya.

  1. Penjual dan Pembeli yang Melakukan Transaksi Di Tempat Lain
BACA JUGA
Cara Live TikTok dengan Kreator Lain, Yuk Cobain!

Salah satu tanda penipuan Facebook Marketplace adalah keinginan mengambil transaksi sepenuhnya dari Facebook dan ke platform lain, seperti aplikasi obrolan atau email. Salah satu alasannya mungkin untuk menghilangkan tanda-tanda jejak kertas digital yang dapat kamu gunakan untuk membuktikan penjual telah menipu kamu. Ini memberi scammer beberapa perlindungan dari penutupan akun mereka oleh Facebook karena sedikit atau tidak ada bukti penipuan akan ada di layanan.

Ini bisa berlaku untuk pembeli atau penjual. Seringkali scammers ini akan memberikan alamat email (atau hanya memasukkannya ke dalam daftar). Kamu dapat menelusuri web untuk alamat ini guna mengetahui apakah alamat tersebut telah ditandai oleh orang lain karena aktivitas mencurigakan.

  1. Daftar Sewa Rumah dan Apartemen Palsu

Penipuan sewa Facebook diberi kesempatan hidup baru selama pandemi COVID-19. Selama waktu di mana banyak mengalami penguncian dan pesanan tinggal di rumah, keluar dan melihat properti potensial secara langsung tidak selalu memungkinkan. Meskipun pembatasan di seluruh dunia dilonggarkan, masalahnya tetap ada dan idealnya Anda harus menghindari penggunaan Facebook untuk menemukan properti sama sekali.

BACA JUGA
3 Cara Hapus Aplikasi di HP Samsung, Kamu Pilih yang Mana?

Penipu akan berpura-pura sebagai agen properti dan tuan tanah dalam upaya untuk menjerat penyewa yang tidak menaruh curiga agar mengirimkan uang. Mereka akan mengatakan hampir semua hal untuk membuat kamu mengeluarkan uang, dan teknik penjualan bertekanan tinggi yang mengklaim penyewa lain tertarik dan kamu harus bertindak cepat untuk mendapatkan penyewa adalah hal biasa.

  1. Barang Curian atau Rusak, Terutama Teknologi dan Sepeda

Tidak ada kekurangan pembeli yang mencari kesepakatan di Facebook Marketplace, dan banyak penipu melihat ini sebagai peluang. Ponsel cerdas dan laptop selalu diminati, tetapi ini juga merupakan barang yang paling sering dicuri.

iPhone yang dicuri kemungkinan besar tidak akan berguna bagi penjual dan siapa pun yang mereka jual karena Apple mengunci perangkat keras ke akun pengguna dengan Kunci Aktivasi. Ada banyak hal yang perlu diperiksa sebelum membeli iPhone bekas. Fitur yang sama ada untuk MacBook, dan ada daftar periksa yang harus Anda jalankan sebelum membeli perangkat keras Mac bekas juga.

  1. Penipuan Gift Card
BACA JUGA
Kencan Singkat dengan Samsung Galaxy S20 Ultra, Gimana Rasanya?

Sementara beberapa penjual mungkin terbuka untuk bertukar barang, sangat sedikit penjual resmi yang akan menerima kartu hadiah sebagai pembayaran. Kartu hadiah bersifat anonim, jadi setelah kamu menyerahkannya, tidak ada catatan transaksi seperti halnya dengan metode pembayaran lainnya. Anda mungkin memang sedang “membeli” suatu barang, tapi fakta penjual tidak menginginkan catatan transaksi berarti ada sesuatu yang mencurigakan terjadi.

Tama
Tama
Gadgetfreak, FOMO
RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Artikel Terbaru

Rekomendasi